July 6, 2022

CUAN365BLOG

Portal Berita Sepak Bola Indonesia Terbaik, Situs Berita Seputar Bola Terbesar 2022, Situs Berita Bola Terupdate di Indonesia, Situs Berita Seputar Bola Paling Akurat

Ada beberapa pemain Manchester United yang mencetak menit bermain terbanyak di pentas Premier League musim ini

3 min read
Ada-beberapa-pemain-Manchester-United-yang-mencetak-menit-bermain-terbanyak-di-pentas-Premier-League-musim-ini

Ada-beberapa-pemain-Manchester-United-yang-mencetak-menit-bermain-terbanyak-di-pentas-Premier-League-musim-ini

Cuan365 – Ada beberapa pemain Manchester United yang mencetak menit bermain terbanyak di pentas Premier League musim ini. Jadi, siapa yang paling sedikit berkontribusi?

Ole Gunnar Solskjaer telah menjadi kambing hitam untuk serangkaian hasil buruk untuk Manchester United. Namun, pemain juga bisa menjadi kambing hitam jika kontribusi mereka di lapangan terbukti tidak berarti.

Salah satu cara termudah untuk mengetahui seberapa besar kontribusi seorang pemain di lapangan adalah melalui statistik. Di bawah, Bola.net mengolah data yang diberikan oleh Whoscored untuk melihat kontribusi beberapa orang yang paling banyak mencetak menit bermain untuk Manchester United musim ini.

 

David de Gea – 990 menit

 

 

 

 

 

 

Penjaga gawang adalah yang paling mudah dimainkan selama menit-menit panjang, terutama jika dia adalah pemain awal. Karena mereka jarang dirotasi dan tidak akan diganti sampai pertengahan pertandingan jika cedera.

Mengingat aspek ini, tidak mengherankan jika De Gea berhasil mencetak 990 menit penampilan musim ini. Dia memainkan 11 pertandingan dengan Setan Merah, tetapi dia belum kebobolan sejauh ini.

Selain itu, De Gea juga telah merilis 17 kali. Ini bisa jadi karena beberapa kemungkinan, antara De Gea yang tidak bisa diandalkan atau bek yang tidak bisa memberikan perlindungan yang layak untuknya.

Tapi untuk saat ini, pertahanan mungkin menjadi kambing hitam. Karena berdasarkan data, De Gea mampu mencetak rata-rata 2,9 penyelamatan per game. Sebagai perbandingan, Ederson, yang hanya kebobolan enam gol di Manchester City, hanya mencetak 1,1 gol per pertandingan.

 

Bruno Fernandez – 943 menit

Bruno Fernandes telah lama dianggap sebagai salah satu pemain terbaik Manchester United. Tetapi apakah data tersebut sesuai dengan asumsi orang? Simak analisisnya di bawah ini.

Secara keseluruhan, Bruno Fernandez memainkan 11 pertandingan, mencetak empat gol dan memberikan tiga assist. Dia membuat 2,5 tembakan per game, 3,4 umpan kunci dan kehilangan bola 0,9 kali. Bukan rekor yang buruk.

Dia juga memegang gelar pencetak gol terbanyak Manchester United bersama Cristiano Ronaldo dan merupakan pemegang saham kedua di belakang Paul Pogba. Kontribusi awalnya begitu luar biasa sehingga Fernandez layak mendapat pujian.

 

Aaron Wan-Bissaka – 990 Menit

Seperti De Gea, Wan-Bissaka telah memainkan 11 pertandingan penuh musim ini. Entah kenapa Solskjaer jarang memberikan kesempatan kepada pemain berusia 23 tahun itu untuk beristirahat saat Diogo Dalot menjadi penutup punggungnya.

Wan-Bissaka juga dikritik di pertandingan terakhir meskipun dia tidak seburuk Harry Maguire. Dan apakah kontribusinya begitu kecil sehingga harus dikritik? Mari kita lihat catatannya.

Mantan pemain Crystal Palace ini tidak buruk dalam bertahan. Dia membuat dua tekel per pertandingan dan hanya membuat 0,6 pelanggaran, membuat 1,4 intersepsi dan 1,3 pembersihan. Dari statistik tersebut, dia terlihat kuat di sisi kanan pertahanan. Tentu saja jika Solskjaer sering memainkan perannya.

Namun, kontribusinya saat menyerang tidak mengejutkan. Dia hanya membuat 0,5 umpan silang per game. Di era sepakbola modern, bek juga dituntut untuk bisa melakukan operan yang diperhitungkan, sehingga angka tersebut sangat membuat frustasi.

Oleh karena itu, secara umum, tidak dapat dikatakan bahwa Wan-Bissaka buruk. Hanya penampilannya yang jauh dari impresif.

Harry Maguire – 876 menit

 

Kapten dan salah satu bek termahal di era saat ini. Apakah Maguire pantas mendapatkan embel-embel ini? Satu hal yang pasti, Maguire sulit untuk digantikan. Itu sebabnya Solskjaer memintanya untuk bermain saat pulih dari cedera.

Menilai bek adalah aspek pertahanan yang sangat penting. Mantan pemain Leicester City itu mencetak 1,3 tekel per pertandingan, 0,7 intersepsi, 0,6 pelanggaran, dan 3,5 gangguan. Kemudian dari posisi Premier League, Maguire memenangkan anggar udara sebanyak 24 kali.

Statistik di atas sangat bagus. Tapi seperti kata pepatah: “Dengan setetes nila, saya merusak sepanci susu,” satu kesalahan membuat penguasaan Maguire berantakan!

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.